29 July 2014

CINTA TAK BERSYARAT

Tak ada sedikitpun sesalku
Tak bertahan dengan setiaku
Walau di akhir jalan
Ku harus melepaskan dirimu
Ternyata  mampu kau melihat
Dalamnya cintaku yg hebat
Hingga ada alasan bagimu
Tuk tinggalkan setiamu
Demi nama cinta
Telah kupersembahkan hatiku hanya untukmu
Tlah kujaga kejujuran dalam setiap nafasku

Kerna demi cinta
Telah kurelakan kecewaku atas ingkarmu
Sebab kumengerti cinta itu tak mesti memiliki
Andai saja bisa kau pahami
Layaknya arti kasih sejati
Karna cinta yg sungguh
Tiada akan pernah mungkin bersyarat


19 July 2014

Biarlah..

Mencuba meraih yang tak diraih
Menahan perih dalam penantian panjang ini
Aku, kau dan dirinya mungkin akan terluka
Terluka kerana kau dan aku
dalam jalinan asmara tersembunyi…
Sampai bila kebodohan ini akan terus berjalan?
Mungkinkah seumur hidupku?
Atau haruskah ku akhiri kisah pahit ini?
Sebab tak dapat ku hindari
rasa sakit di  hati saat merindumu,
mungkin saja kau di sana sedang bermesra dengannya…

Dan betapa bodohnya aku
saat aku merasa hampa
kala tak ku dengar suaramu…
Hendak ku berpaling,
namun hati enggan beranjak
Hendak meninggalkan,
namun jiwa terasa hampa tanpamu.
Denganmu ku temukan duniaku…
Denganmu ku rasakan indahnya cinta…

Mungkin sudah suratan takdir,
untuk aku dan kau merasa kasih sayang
biarlah ku menikmati semua ini
seperti air yang mengalir awan yang bergerak..

Biarlah waktu yang menjawab semuanya.

07 July 2014

Love Story ( Part 4 )

Aku mengetap bibir setelah mendengar khabar dari jejaka di depanku. Adakah benar apa yang diceritakannya itu? Atau itu semua dusta? Entahlah.
"Kau takkan kenal dia sepertimana kawan dia kenal dia. Jadi, kenapa kau tak tanya kat kawan dia bagaimana diri dia tu sebenarnya. Aku tak nak kau menyesal kalau kau salah pilih, Fin," itulah saranan yang Bilah perkatakan kepadaku. Dan kerana itulah aku mencari salah seorang daripada rakan Zuhairil, ingin mengenali diri Zuhairil sebenar. Dek melihat aku yang sering kali bersedih gara-gara layanan dingin dari Zuhairil, Bilah menyusul idea tersebut dan tanpa kusangka, berita yang mengecewakan aku pula kudengar.

"Aku bagitahu kau ni pun sebab kau dah putus dengan dia. Aku dah kenal lama dengan Zuhairil tu. Banyak orang tahu yang dia tu kaki perempuan!" ujar Mok padaku. Dadaku terasa begitu sesak sekali. Jadi, selama ini adakah aku dipermainkan olehnya? Adakah sepanjang kami bersama, semuanya hanya pura-pura sahaja?

"Aku tak tahulah apa yang kau suka sangat kat lelaki tu. Tapi, memanglah... Dia tu anak orang kaya. Anak doktorlah katakan. Sebab duit, dia boleh bawak anak dara orang ke hulu ke hilir. Sukahati dia ajelah." Sekali lagi Mok membongkar kisah Zuhairil.

"Kau tak tahu berapa ramai perempuan yang dia dah keluar bersama. Hmph! Korang semua ni buta agaknya. Apalah yang disogoknya kat korang, ya?" Hampir saja aku melopong mendengar kata sindir dari Mok. Aku pula... Hendak percaya atau tidak, aku pun tidak tahu. Fikiranku bercelaru. Tetapi, bukankah Zuhairil menyatakan dia benar-benar cinta padaku? Dulu juga dia pernah cerita kepadaku tentang skandel dia. Tetapi, tidak pula dia memberitahu secara terperinci sebagaimana apa yang diceritakan oleh Mok tadi
.
"Kau tahu tak, sampai ada sorang minah ni, sanggup datang jenguk dia guna motorsikal semata-mata sebab dia dengar yang Zuhairil tu demam. Fuh! Gila cinta minah tu kat dia! Dan setahu akulah, aku dengar dia putus dengan minah tu bila dia jumpa kau,"

Aku terpempan mendengar satu lagi kisah tentang lelaki bernama Zuhairil ini. Mahu saja air mataku menitis di depan Mok. Tetapi, aku cuba bertahan, tidak mahu dikatakan aku perempuan lemah di depan lelaki yang kurang aku kenali ini.
Mok tersengih sinis. "Mujurlah kau dah putus dengan dia. Tak guna kau kapel dengan lelaki player macam tu. Nak kata hensem, tak juga. Tapi, semuanya sebab dia ada ni..." Mok menunjuk isyarat tangan yang juga bermaksud lelaki itu ada satu kelebihan, iaitu wang! Aku menunduk dan merenung jauh.

"Tapi, macam mana kalau Zuhairil tu betul-betul suka kat Fin? Dan sebenarnya, si Zuhairil tu berubah," tiba-tiba Bilah bersuara di sebelah. Mok menjeling Bilah dengan sinis, diikuti dengan tawa kecilnya.

"Kalau dah ramai mangsa dia dah terkena, berubah ke tu? Kau jangan hairanlah kalau nanti, dalam beberapa bulan lepas tu, dia dah ada spare part baru. Kau tengoklah nanti. Fin ni dah jadi macam minah yang lain juga. Kesian kau, Fin,"
Sungguh aku tidak menyangka begitulah rupa sebenar Zuhairil. Sampai hatinya dia mempermainkan hatiku.  Sampai hati dia jadikan aku sebagai mangsa seterusnya. Kenapa dia sanggup buat aku macam ni? Kenapa?
"Kalau betullah dia sayang kat kau, Fin...Dia takkan tengking-tengking kau kat dalam phone sampai kawan dia pun boleh dengar. Betul tak?" duga Mok pula. Aku renung wajah Mok dan berakhir dengan satu anggukan. Aku jeling wajah Bilah di sebelah. Nampak seperti Bilah tengah berfikir. Sudahnya, kami berdua hanya mampu berdiam sahaja.
AKU tatap wajahku pada cermin. Nampak sunggul walau sudah bergelar isteri orang. Selalunya, apabila menjadi ratu sehari, wajah pengantin pasti berseri-seri. Tapi, aku? Jelas sekali wajahku nampak muram, hilang serinya. Kenapa? Semua gara-gara kejutan yang tak pernah kusangka akan terjadi dalam hidup aku ni. Sungguh! Tiada kusangka dialah lelaki yang menjadi teman hidupku sekarang. Ibu kata dialah yang terbaik untukku. Benarkah?
Tudung masih melekap di kepala, baju pengantin pun masih belum dibuka. Aku betul-betul terkejut dengan apa yang terjadi pada hari ini. Aku kahwin dengan bekas kekasih aku sendiri! Tapi, sejak bila pula ibu berjumpa dengan dia? Kenapa ibu menyatakan dialah yang terbaik buatku sedangkan ibu tahu apa yang terjadi pada kami berdua? Ah! Sesak! Sesak!
"Kau tak perlulah dramatik sangat," Aku tersentak tatkala ada suara yang menegur secara tiba-tiba. Pantas saja tangan yang kuletak di kepala turun ke bawah. Gelengan yang entah ke berapa kali pun terhenti dan mata pula ku alih tidak mahu menatap wajahnya.
'Dramatik sangat ke tadi? Alamak! Malunya...'
Aku beranikan diri memandang wajahnya. Sekilas pandang sahaja. Sempat aku menangkap senyumannya yang seperti menyindirku. Aku mendengus halus.
"Kau tak pernah berubah pun dari dulu. Masih banyak dramanya. Of course you should be nominated as a drama queen. Dan sah-sah kaulah pemenangnya," di hujung ayatnya, kedengaran tawa kecil. Aku mengetap bibir geram. Dan kau pula sama seperti dulu. Masih suka nak menyindir aku tanpa fikir perasaan aku ni. Mahu saja aku luahkan kata-kata itu. Geram betul dengan perangai berlagak lelaki sorang ni. Apesallah aku boleh jatuh cinta dengan dia dulu ya? Pelik betul!
Dia menghampiriku dan berdiri bertentangan denganku. Aku menoleh ke arah lain. Malas dan meluat dengan dia.
"Masamnya muka. Dah jadi bini aku, kau patut rasa bangga tau?" Mendengar saja kata itu, aku terus pandang wajahnya tajam. Namun, aku terpempan tatkala wajahnya begitu hampir dengan wajahku. Mahu juling mata aku ni bila tatap mukanya sekarang. Memang dekat gila! Aku undur sedikit untuk menjauh.
"Kau ingat aku nak sangat kahwin dengan kau ke?" aku akhirnya bersuara juga.
"Bukan ke kau dulu pernah kata yang kau nak sangat kahwin dengan aku?"
"Itu masa sebelum kita putus!"
"Dan tahniah sekali lagi sebab impian kau dah pun jadi kenyataan,"
Aku melopong luas. Dan perangai dia yang satu ni memang langsung tak pernah berubah pun. Perasan tahap gaban!
Aku mendengus kecil dan aku alihkan pandangan ke tempat lain. Serius aku menyampah dan meluat. Tapi, kenapa dalam beberapa hari sebelum ni aku ada rasa rindu padanya? Eh! Rindu? Bila dah berhadapan dengan orangnya, rasa rindu tu dah tak ada makna dah. Makin bertambah menyampah adalah.
"Suka hati kaulah. Perasan nak mampus. Dahlah, aku nak pergi mandi. Boleh tak ke tepi sikit?" Zuhairil masih tunduk dan menghalang laluanku. Aku mendecit marah.
"Ish! Tak reti bahasa ke?"
"Kenapa kau tak tanya aku bagaimana aku boleh jadi suami kau?" soal Zuhairil yang masih tidak mahu bergerak dari tempatnya. Aku kembali merenung wajahnya. Persoalan itu? Aku rasa tak perlu aku tanya padanya sedangkan persoalan itu perlu aku soal pada ibu. Kenapa ibu boleh bersetuju untuk membiarkan lelaki ini menjadi suamiku?
"Aku tak ada masa nak bersoal jawab dengan kau. Yang pastinya, macam yang kau cakap masa awal-awal tadi. Kau tetap nak tunaikan janji kau tu dan aku sendiri pernah cakap dengan kau. Sekiranya betul kita ada jodoh, kita akan kahwin juga nanti."
Ya! Memang aku pernah berkata begitu dan aku tak pernah lupa pun. Setelah seminggu memutuskan hubungan dengannya, Zuhairil menghubungiku kembali.
"APA lagi yang kau nak haa? Kitakan dah putus!" ujarku dengan suara tegas.
"Aku rasa ada orang yang merosakkan hubungan kita. Aku rasa ada orang ketiga yang buat kita jadi macam ni,"
"Tak ada orang ketiga, Ril! Semuanya sebab apa yang kau buat, bagaimana kau layan aku tak sama dengan apa yang kau luahkan kat aku!" Hampir saja suaraku menjerit. Apa lagi yang dia hendak daripada aku? 
"Aku dapat rasa ada orang yang hasut kau. Aku tahu. Firasat aku kuat!" Zuhairil masih mahu menegakkan pendiriannya. Aku mengetap bibir. Apa yang perlu katakan lagi? Zuhairil memang sentiasa benar dalam bab-bab 'predict'. Firasat dia tu kuat! Tapi, aku tak boleh beritahu hal sebenar. Aku sudah berjanji dengan Mok. Apabila aku dan Zuhairil sudah putus, Mok berjanji akan menceritakan segalanya tentang Zuhairil dan pulangannya, aku kena berjanji untuk tidak memberitahu sesiapapun tentang pertemuan kami.
"Kalau macam tu, aku nak kau pulangkan balik patung pemberian aku tu," aku tersentak. Mataku pantas beralih melihat patung beruang yang berwarna coklat yang duduk di atas tilamku. Mataku mula berair. Perlu ke sampai begitu sekali dia ingin memutuskan hubungan ini? Kalaupun kami sudah putus, aku masih mahu kenangan bersamanya kekal di sisiku. Patung beruang yang dihadiahkan oleh Zuhairil setelah kami menjadi pasangan kekasih menjadi peneman tidurku sampai ke hari ini dan sekarang, tuannya inginkan patung tersebut kembali. Ya Allah, aku tak sanggup melepaskan kenangan ini. Kenapa dia mesti ambil Encik Bow?
"Kalau kau nak balik barang kau ni, kau ambil sendiri." jawabku dengan nada hambar.
"Fine! Aku datang sekarang,"
Dalam beberapa minit kemudian, aku mendapat mesej darinya. Dia sudah datang! Aku ambil Encik Bow dan aku peluk patung beruang tersebut dengan erat. Aku ambil telefon bimbitku dan aku tangkap gambarnya buat kali terakhir.
"Sudah tiba masanya kau pulang di sisi tuan kau," ujarku seorang diri. Menitik juga air mataku melihat Encik Bow. Tali lehernya aku betulkan dan aku usap patung tersebut.
Perlahan-lahan aku kendong anak patung tersebut dan menghampiri kereta milik Zuhairil. Aku buka pintu kereta dan aku letakkan patung tersebut di kerusi penumpang.
"Nah! Aku pulangkan balik patung kau," aku ingin berpaling tetapi kedengaran suara Zuhairil memanggil namaku. Aku terpaku. Adakah aku salah dengar? Suaranya kedengaran sayu sekali. Aku berpaling dan memandang wajahnya dalam samar-samar. 
Malam ini terasa begitu dingin sekali. Sebentar tadi, baru saja hujan reda. Nampak suasana sekeliling pun bagai memahami perasaanku sekarang. Dingin!
Aku memandangnya, tajam.
"Apa lagi yang kau nak?"
"Boleh tak kalau kau tunggu sebentar? Aku...aku rasa kusut. Kusut kau tau tak?"
"Habis, kau rasa aku ni tak kusut?" Aku balas dengan berani.
"Kau tak tahu apa yang aku rasa sekarang. Apa yang kau buat kat aku, semuanya hanya pura-pura aje kan?" sambungku kembali.
"Tak! Aku...aku sayang gile kat kau. Kau tahu tak betapa aku sayang kat kau?"
"Kalau sayang, kau takkan minta balik patung tu," aku membalas katanya lagi. Entah bagaimana aku dapat keberanian seperti ini. Dulu, setiap kali dia berkata, aku akan diamkan saja dan tidak pula kali ini.
"Aku tak nak patung ni pun. Aku nak tengok kau buang sendiri." Berdetak jantungku saat dia berkata sebegitu. Buang? Bagaiman aku sanggup membuang barang yang ada kenangan darinya? Aku tak sanggup! Aku terlalu sayang padanya, begitu juga dengan patung tersebut.
"Okey! Kau nak sangat aku tengok aku buang, aku akan buang sekarang." 
Dengan langkah lemah, aku membawa patung beruang tersebut dan aku campak di tong sampah besar berdekatan.
"Minta maaf, Encik Bow. Aku terpaksa..."
Aku melangkah kembali mendekatinya. Sekarang, aku berdiri betul-betul pada pintu pemandu dan menghadap wajahnya. Dan tanpa kusangka, aku lihat matanya merah dan mengalir mutiiara jernih dari sepasang mata lelaki itu. Benar aku tergamam. Dia menangis!
"Sekarang, kau puas aku dah buang patung tu...puas?"
"Aku...aku akan tuntut janji dari kau. Aku takkan lepaskan kau sebab aku betul-betul sayang gile kat kau."
"Kau nak apa lagi, Ril? Antara kita dah tak ada apa-apa! Sekarang, kau balik ajelah."
"No! Aku tetap akan cari kau lepas ni. Aku akan cari kau sampai dapat. Dan aku akan jadikan kau isteri aku! Itu janji aku," Zuhairil masih tidak mahu mengalah.
"Okey, fine! Kalau ada jodoh antara kita, kau datanglah jumpa parent aku. Kau pinang aku dan kita kahwin!"
"Aku...aku akan pastikan kau milik aku!" suaranya perlahan tetapi penuh ketegasan. Dia menyeka air matanya dan keretanya berlalu pergi. Tatkala kereta Zuhairil menjauh, aku seperti terkejut akan kata-kata aku sendiri. Apa yang dah aku katakan tadi?
"KAU cakap kau nak mandi. Asal tenung aku macam kau berminat dengan aku ni? Dah angau dengan aku?" Aku tersentak saat Zuhairil menegurku sehingga hilang terus kenangan lalu di fikiranku.
Zuhairil mendekatkan wajahnya padaku. Aku jadi kaget. Dadaku bagai dipalu geruda.
"Dan sekarang, kau terimalah balasannya. Aku akan pastikan kau tahu akibatnya sebab mempermainkan perasaan aku."
Mempermainkan perasaan? Siapa yang mempermainkan perasaan siapa ni? Aku jadi hairan.
Aku kelu tanpa kata dan Zuhairil menjauh dariku. Dia berpaling dan ingin melangkah pergi. Aku menarik nafas lega, tetapi tidak lama apabila Zuhairil kembali menghadapku. Dia mendekatiku sekali lagi. Wajahnya ditunduk dan memandang wajahku dengan renungan yang sukar untuk aku tafsirkan.
"Oh,ya... Aku lupa nak beri hadiah perkahwinan kita," Aku mengerut dahi.
Cup!
Mataku terbuntang luas. Di..Dia..Dia...
Tanganku menggeletar dan terus melekap pada pipiku. Pipi aku dah jadi mangsa dia!
"Now the game has started!" ucapnya dengan senyuman penuh makna.