03 February 2014

Love Story ( Part 1 )

Part 1

Aku mengetap bibir menahan geram bercampur marah, jua bersabar. Bibirnya pula tak berhenti-henti memaki-hamun padaku. Hanya semata-mata kerana satu perkara kecil, perbalahan antara kami tercetus. Jangankan berkira dengan perkara kecil, malah meleret-leret pula persengketaan antara kami. Tak putus-putus hatiku memberontak dan memendamkan saja segala kemarahan dalam hati."Awak ni dah besar panjang dah pun. Perkara yang kecik macam ni masih nak mengharapkan saya ke? Heh! Nonsense! Tu maksudnya awak ni terlalu dimanjakan sangat. Tak pernah merasa kesusahan sebelum ni. Sebab tu awak naik lemak!" Air mata hangat pantas mengalir laju ke pipi. Benar aku tersentap mendengar kata-katanya yang kurasakan seakan-akan mempersendakan diriku. Namun, hakikatnya aku hanya mahukan dia sentiasa berada di sampingku di kala aku susah. Tetapi mengapa setiap kali ada saja 'isu' terjadi antara kami, sukar bagi dirinya untuk berada di sisiku? Kenapa mesti aku menagih perhatian daripadanya barulah dia hadir? Tetapi kalau aku tidak berbuat demikian, adakah dia akan datang dengan sendiri? Persoalan-persoalan itulah yang sering aku ungkit darinya."Saya hanya nak awak ada bila saya susah," sekali lagi mutiara jernih itu bagai bersuka ria dan kerap pula jatuh tanpa paksaan. Ya Allah, kenapa begitu perit sekali melalui perhubungan seperti ini?Dia yang kusangkakan lelaki yang tercipta untukku, ternyata membuat hatiku ragu sama sekali. Betulkah pilihan aku ni? Atau adakah sebaliknya?"Kenapa awak masih tak faham-faham, ye? Saya dah cakap masa tu saya tak dapat bersama awak. Saya betul-betul tak dapat bersama awak. Bila saya kol, semua dah selesai. Jadi awak nak saya buat apa lagi? Benda dah selesai, dahlah!" Tengkingnya tanpa memikirkan perasaanku. Sampainya hati dia...Dulu, dialah lelaki yang bersungguh-sungguh menginginkanku. Sekarang, bila sudah dapat apa yang dikejar, senang-senang saja dia mempersiakan diriku. Benar-benar buat aku terasa hati. Perit sangat!Akhirnya kereta yang dipandu berhenti di depan flatku. Mulutnya masih lagi tidak berhenti memarahiku. Malah, dibiarkan saja air mataku menitis menjadi tatapan penghuni flat yang berada berdekatan dengan kami. Aku jadi malu berhadapan dengan mata-mata yang mencuri pandang ke arah kami. Walaupun berada di dalam kereta, namun sudah pasti sesiapa yang melihat apa yang terjadi antara kami tahu akan perkara sebenarnya. Pergaduhan antara pasangan kekasih menjadi tontonan umum. Ya Allah, aku diduga lagi."Awak tak pernah nak fikir pun pasal perasaan saya. Pasal keadaan saya. Awak memang selfish!" Aku tersentak sebaik mendengar tuduhannya. Aku berpaling ke sebelah. Luluh hatiku mendengar perkataan 'selfish' yang diungkapnya padaku. Mengapa sukar bagiku meraih kebahagiaan bersamanya? Seringkali sengketa yang terjadi antara kami."Kalau awak rasa awak tak dapat nak terima cara saya... Awak letakkan sim kad awak kat atas dashboard tu. Dan lepas tu, saya takkan ganggu awak lagi. Kita sampai sini saja!" Dadaku menjadi begitu sesak dan sebak. Setelah apa yang kami lalui bersama, senangnya dia berkata sebegitu kepadaku. Padahal, dia yang datang dulu kepadaku. Kenapa begitu senang pula dia mengakhiri perhubungan yang bermula dari usahanya dahulu?Aku menggeleng dan bersama gelengan itu, menitis lagi air mataku tanpa henti."Sa...saya tak nak putuskan awak, Zuhairil. Saya...saya cintakan awak. Saya sayangkan hubungan ni. Saya benar-benar menyesal dengan apa yang saya dah lakukan dahulu. Benar saya menyesal. Saya menyesal sebab saya dah pernah minta putus dengan awak dulu. Tetapi, disebabkan saya minta putus dulu tu, saya tak sangka boleh buat awak berubah macam ni sekali. Awak dah berubah, Ril. Saya tak nak kita putus. Tolonglah..." Aku menunduk sambil teresak-esak. Memang aku akui. Dulu, acap kali aku meminta hubungan kami putus. Tetapi, dia yang tidak mahu. Kerana dia benar-benar cintakan aku. Sekarang, giliran dia pula yang berkata demikian. Dek kelancangan mulutku dulu, Zuhairil berubah serta-merta. Layanan mesranya kian berkurang. Malah, gaya layanannya juga sudah berubah. Berubah dingin. Semua disebabkan mulut aku sendiri. Bodohnya aku!Zuhairil diam sahaja. Tiada langsung bual bicara antara kami. Yang kedengaran hanyalah esakan tangisanku."Dahlah...Apa yang saya cakap awak takkan boleh terima. Saya tegur sekalipun, awak tak nak dengar. Awak nak menang aje. Tulah sikap awak. Awak tahu tak padahnya kalau perempuan terlalu ego? Ada buruknya. Kalau lelaki yang ego, saya boleh faham lagi. Tetapi, kalau perempuan ego. Adalah yang buruk akan terjadi," aku mengetap bibir lagi. Dalam diam, hati yang tengah bersedih memberontak dalam diam. Aku dikatakan mahu menang sedangkan apa yang aku rasakan selama ini, hanya dia saja yang betul. Benar-benar buat aku bengang.Bibir tidak mampu berkata apa walau hati menggelegak. Namun, aku sabarkan saja hati dan membiarkan apa yang dia nak kata. Aku benar-benar penat!"Hari dah nak maghrib dah ni. Awak pergila naik atas. Ada benda lagi yang saya kena buat," suara Zuhairil mula mengendur. Mungkin dia juga sudah penat memarahiku. Aku yang diam dari tadi hanya akur. Sim kad masih ada bersamaku. Aku tidak mahu mengeluarkannya dari telefon bimbitku. Sim kad yang dia berikan kepadaku tidak mampu kuserahkan kembali kepada tuannya. Aku masih sayangkan perhubungan ini. Tetapi, mengapa hatiku berasa kosong sekarang?Aku membolos keluar dari kereta sebaik memberi salam. Pipi yang basah aku sekakan. Langkahku di atur tanpa mahu pandang belakang. Yang ada cuma sekeping hati yang sudah mula pudar rasa cintanya dan semakin lama semakin kosong.

Bersambung...

"Goodbye"



I can honestly say
You've been on my mind
Since I woke up today
I look at your photograph all the time
These memories come back to life
And I don't mind

I remember when we kissed
I still feel it on my lips
The time that you danced with me
With no music playing
I remember the simple things
I remember till I cry
But the one thing I wish I'd forget
The memory I wanna forget
Is goodbye

I woke up this morning
And played our song
And through my tears I sang along
I picked up the phone and then
Put it down
'cause I know I'm wasting my time
And I don't mind


Suddenly my cell phone's blowing up
With your ring tone
I hesitate but answer it anyway
You sound so alone
And I'm surprised to hear you say "Im sorry"


You remember the simple things
We talk till we cry
You said that your biggest regret
The one thing you wish I'd forget
Is saying goodbye